Jalur Tongoa-Lembantongoa Palolo putus total

Palu – Jalur jalan yang menghubungkan Desa Tongoa dan Desa Lebantongoa di dataran Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, putus total akibat bencana alam tanah longsor.

Ede, seorang warga Desa Lembantonga, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Selasa membenarkan jalur itu hingga kini belum bisa dilewati kendaraan.

Selain tertimbun material longsor, juga sebagian badan jalan ambruk diterjang banjir menyusul hujan deras yang mengguyur wilayah tersebut beberapa hari terakhir ini.

“Sampai sekarang ini hujan lebat masih saja mengguyur wilayah itu,”katanya via telepon.

Ia mengatakan jalur transportasi darat yang menghubungkan sejumlah desa di dataran Lembantongoa dan Dusun Manggalapi dengan Desa Tongoa di Kecamatan Palolo selama ini rawan longsor karena struktur tanah labil.

Selain labil, kondisi jalan juga masih belum dilapisi aspal. Setiap musim hujan tiba, jalur tersebut sering tertimbun longsor dan untuk memperbiki kembali dibutuhkan waktu beberapa hari.

Masyarakat sudah dua hari ini ikut membantu mengelurkan material longsor dari badan jalan.

Ada satu unit alat berat (buldoser) yang sedang melakukan penggusuran material tanah longsor dari badan jalan agar secepatnya bisa dilewati kendaraan.

Budi, seorang sopir angkutan pedesaan trayek Palu-Palolo pp membenarkan jalan menuju Desa Lembantongoa sudah beberapa hari ini sama sekali tidak bisa dilewati kendaraan.

Masyarakat terpaksa harus jalan kaki sampai di Desa Tongoa dan selanjutnya naik kendaraan angkutan pedesaan jika hendak ke Kota Palu.

Ia berharap Pemkab Sigi memprirotaskan penanganan jalan tersebut karena selama ini merupakan media vital bagi masyarakat yang bermukim di dataran Lebantonga dan Manggalapi.

Selama beberapa hari putus, masyarakat otomatis tidak bisa menjual hasil panen seperti biji kopi dan kakao selama ini menjadi sumber utama kehidupan mereka. (ant)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

%d bloggers like this: